Tuesday, August 16, 2016

Happy 8th anniversary to us

Masa saya form 2, ada seorang ustazah suka bercerita tentang realiti sesebuah perkahwinan.
Antara yang paling saya ingat, ustazah ada penyakit since kecil, jadi memang selalu sakit.
Jadi sedari zaman sekolah, setiap kali lepas solat, ustazah selalu berdoa dipertemukan dengan jodoh yang baik.
Alhamdulillah, suami ustazah memang sentiasa menjaga ustazah ketika sakit & meguruskan rumah tangga.

Dan sejak itu, itulah salah satu doa saya selepas solat.
Walaupun telah bertunang, saya masih berdoa dipertemukan jodoh yang baik tanpa menyebut nama tunang saya.
Bagi saya, hanya Allah yang mengetahui jodoh yang baik untuk saya.

Dan hari ini, tahun kelapan perkahwinan kami.
Semakin lama usia perkahwinan kami, semakin saya memahami erti sebenar jodoh yang baik.
Jodoh yang baik, tak semestinya seorang ustaz atau alim ulama.
Jodoh yang baik adalah jodoh yang mampu menjadikan kita orang yang lebih baik (lebih menghayati agama) & bersesuaian dengan personaliti & situasi kita.

Dan untuk yang masih belum bertemu dengan jodoh, ubahlah diri sendiri dulu jika ingin jodoh yang baik.
For example, kita inginkan pasangan yang sama-sama berpegang tangan untuk lebih menjiwai Islam.
Tapi dalam masa yang sama, kita tak pernah berusaha untuk menaiktaraf perkara2 basic dalam Islam.

Dan untuk yang sudah berkahwin, jika apa yang diinginkan tidak kesampaian, banyak2lah berdoa.
Same rule apply, ubah diri sendiri dulu sebelum ubah partner.
Yelah, kalau gi jalan2, suami on time solat, jadi isteri kalo tak solat, malu jugak kan.
For us, masih jauh lagi perjalanan, masih terlalu awal untuk dikatakan berjaya.
Semoga Allah sentiasa merahmati perkahwinan & keluarga kami.
AMEEN.

No comments: